Bagikan bansos COVID-19, Wagub Andika minta masyarakat tak bingung soal new normal

Kota Tangsel, SUARA TANGERANG – Wakil Gubernur (Wagub) Banten Andika Hazrumy meminta masyarakat Banten, khususnya di wilayah Tangerang untuk tidak bingung dengan perkembangan kasus COVID-19 yang dikatakan telah masuk status new normal atau normal baru. Itu artinya, tegas Wagub, setiap aktivitas yang dilakukan masyarakat nantinya harus tetap menerapkan protokol kesehatan yang telah ditentukan.

Hal tersebut disampaikan Wagub saat menghadiri kegiatan pendistribusian bantuan sosial jaring pengaman bagi masyarakat terdampak COVID-19 di Kelurahan Babakan, Kecamatan Serpong, Tangerang Selatan (Tangsel), Selasa (16/6).

Dalam kegiatan yang diselenggarakan dengan protokol kesehatan COVID-19 tersebut, Wagub memastikan bahwa Pemprov Banten dengan pemerintah daerah setempat terus bekerjasama melakukan berbagai upaya secara maksimal untuk menekan dan memutus mata rantai pandemi COVID-19 di Banten.

“Kita di Banten, Pak Gubernur (Gubernur Banten Wahidin Halim) telah menerbitkan SK (surat keputusan) bahwa status PSBB (pembatasan sosial dalam skala besar) diperpanjang sampai 28 Juni). Jadi kita di Banten sedang bersiap untuk new normal, artinya protokol kesehatan COVID-19 tetap dipakai,” ujar Wagub

Wagub pun memastikan, bahwa pembagian bansos yang diberikan pemerintah khususnya Pemprov Banten pada masa PSBB ini, bisa membuat warga tetap bertahan. “Jadi tidak ada alasan untuk tidak mematuhi protokol kesehatan,” imbuhnya.

Lebih jauh Wagub mengatakan, Pemprov Banten menjamin agar warga Banten bisa bertahan meski harus mengurangi aktivitas perekonomian dengan terpaksa harus berdiam di rumah.

“Saya kasih tahu ke bapak dan ibu bahwa Pemprov Banten sejak pandemi Covid-19 berusaha sekuat tenaga menangani dampaknya. Sekarang ini tidak ada pembangunan jalan, tidak ada pembangunan jembatan, gedung perkantoran, semua anggaran yang ada difokuskan untuk menangani Covid-19. Diantaranya melalui bansos ini,” paparnya.

Wagub juga meminta warga untuk pro aktif melaporkan kepada pengurus RT/RW setempat jika mendapati masih ada tetangga terdampak COVID-19 yang belum terdaftar sebagai penerima bansos Covid-19. Ia memastikan, bantuan sosial tersebut merupakan bentuk komitmen Pemprov Banten terhadap masyarakat terdampak COVID-19.

Untuk diketahui, penyaluran bantuan sosial COVID-19 ini dilaksanakan bertahap. Sebagai contoh, di Kota Tangsel gelombang 1 sudah dilakukan sebanyak 5.935 KK, dan yang tengah dilakukan saat ini adalah gelombang kedua sebanyak 10.686. Adapun secara keseluruhan alokasi awal sampai saat ini telah mencapai 421.177 kepala keluarga (KK) yang terdampak COVID-19 di Provinsi Banten. Jumlah 421.177 KK penerima JPS tersebut berasal dari data Non DTKS (Di luar Data Terpadu kesejahteraan sosial). Namun termasuk dalam kelompok masyarakat rentan terhadap resiko sosial sebagai akibat wabah COVID-19. Tiap penerima manfaat akan memperoleh bantuan sebesar Rp600.000 per kepala keluarga di wilayah Tangerang Raya dan Rp 500.000 untuk wilayah lainnya. (1st/*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Sekda Banten: Penilaian KPK, pelaksanaan bansos di Provinsi Banten cukup baik

Kota Serang, SUARA TANGERANG – Secara umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menilai pelaksanaan bantuan sosial ...

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com tengag.com moviekillers.com