BREAKING NEWS
UPZ Baznas Provinai Banten kembali salurkan dana zakat

UPZ Baznas Pemprov Banten kembali salurkan dana zakat

Kota Serang, SUARA TANGERANG – Unit Pengumpul Zakat (UPZ) Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Pemerintah Provinsi Banten kembali menyalurkan dana zakat dari para muzaki yakni aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan Pemprov Banten. Penyaluran secara simbolis dilakukan oleh Ketua UPZ Baznas Pemprov Banten yang juga Plt Karo Kesra Setda Pemprov Banten Toton Suriawinata di Masjid Raya Al-Bantany, KP3B Curug, Kota Serang, Kamis (2/7).

Penyaluran zakat kepada yang berhak menerima zakat (8 asnaf) itu berupa bantuan sembako, sarana prasarana masjid/ mushola, bantuan untuk disabilitas, renovasi rumah tidak layak hingga bantuan untuk sarana MCK (mandi, cuci, dan kakus).

Sebanyak 2.542 paket sembako disalurkan kepada office boy, petugas kebersihan, satpam/pamdal, dan sopir di lingkungan Pemprov Banten. Penyaluran dana zakat lainnya berupa bantuan sarana dan prasarana masjid/ mushola, penyandang disabilitas, bantuan renovasi rumah tidak layak huni, beasiswa, serta bantuan untuk kaum dhuafa.

Hal baru dalam penyaluran kali adalah bantuan untuk renovasi rumah tidak layak huni (RTLH) senilai Rp 20 juta yang menyasar 720 orang  penjaga atau petugas kebersihan sekolah SMA/SMK  Negeri di Provinsi Banten. Dari 240 SMAN/SMKN di Provinsi Banten masing-masing sekolah mengusulkan tiga (3) orang penerima.

“Penerima bantuan renovasi RTLH untuk penjaga sekolah diusulkan oleh kepala sekolah. Seperti Pak Masri, yang mengusulkan adalah Kepala SMKN 2 Pandeglang,” ungkap Toton.

Sementara itu untuk bantuan sarana dan prasarana kali ini tujukan kepada 12 penerima yang terdiri dari masjid, mushola, dan pondok pesantren. Bantuan yang diserahkan senilai Rp 5 juta hingga 10 juta.

Dalam kesempatan itu disalurkan pula bantuan biaya pembuatan kaki palsu dari 10 orang yang sudah terdaftar baru satu orang yang sudah rampung  yaitu An. Tubi,  Malingping senilai Rp 3 juta dan bantuan pembuatan MCK bagi keluarga tidak mampu senilai Rp 5 juta.

Disinggung soal pengumpulan zakat dari para ASN di lingkungan Pemprov Banten di saat pandemi Covid-19, Toton mengaku terjadi penurunan penerimaan zakat dari para ASN.

“Zakat yang terkumpul saat pandemi COVID-19 mencapai Rp 600 juta. Pada saat normal, zakat yang terkumpul bisa mencapai Rp 1 miliar hingga Rp 1,3 miliar,” ungkapnya.

Terpisah, Gubernur Banten Wahidin Halim meluruskan anggapan masyarakat soal pembangunan Masjid Rahmatan Lil’alamin Negeri Di Atas Awan Citorek Kabupaten Lebak menggunakan APBD Pemprov Banten, Senin (29/6) lalu di depan para wartawan.

“Pembangunan masjid di Negeri Di Atas Awan merupakan inisiatif Gubernur Banten, Wakil Gubernur Banten, Sekretaris Daerah, dan para ASN Pemprov Banten. Menggunakan dana iuran yang berasal dari para ASN Pemprov Banten,” ungkapnya.

“Kalau sekarang pembangunan masjid terhenti, karena terjadi longsor pada bagian belakang lahan lokasi pembangunan masjid. Jalan menuju Negeri Di Atas juga longsor. Kalau hendak dilanjutkan harus dari Sukabumi, biayanya lebih mahal,” tegas Gubernur WH.

Dikatakan, pembangunan Masjid Rahmatan Lil’alamiin ditujukan agar wisatawan yang datang ke Negeri Di Atas awan, mengingat kebesaran dan rahmat atas keindahan Wisata Negeri Di Atas Awan yang merupakan anugerah Allah swt.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Tine Al Muktabar imbau DWP se-Banten aktif edukasi masyarakat soal wajib masker

Serang, SUARA TANGERANG – Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Provinsi Banten, Tine Al Muktabar mengimbau ...

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com tengag.com moviekillers.com