Rencana Integrasi ASEAN terkendala pandemi COVID-19

Jakarta, SUARA TANGERANG – Pandemi COVID-19 memiliki dampak signifikan terhadap rencana integrasi ASEAN. Untuk itu, dalam menyusun rencana kerja inisiatif integrasi (2021-2025), Sekretariat ASEAN ikut menitikberatkan efek pandemi.

“Pandemi COVID-19 telah membawa efek detrimental signifikan di kawasan sehingga memang rencana kerja yang disiapkan harus merespon efek tersebut,” urai Senior Officer Divisi Inisiatif untuk Integrasi ASEAN dan Pengurangan Gap Pembangunan pada Sekretariat ASEAN, Intani Kusuma saat mengisi kuliah tamu virtual yang diselenggarakan Paramadina Graduate School of Diplomacy (PGSD), Universitas Paramadina, Jakarta, Sabtu (19/6).

Kuliah tamu ini bertajuk ‘ASEAN’s efforts in narrowing development gap among ASEAN member countries’. Dalam kegiatan ini, Kepala Center for Intermestic and Diplomatic Engagement (CIDE) yang juga merupakan dosen PGSD, Anton Aliabbas bertindak sebagai pembahas diskusi. Kegiatan ini turut dihadiri Wakil Rektor Universitas Paramadina Handi Risza, Direktur PGSD, Shiskha Prabawaningtyas dan Ketua Prodi S1 Hubungan Internasional, Tatok Djoko Sudiarto.

Intan menjelaskan ASEAN selama ini telah tumbuh sebagai kekuatan ekonomi nomor lima di dunia. Karena itu, pihak Sekretariat ASEAN memperbanyak inisiatif baru dalam rangka merespon dampak pandemi. Dalam bidang layanan kesehatan, misalnya, adanya pemberian dukungan teknis dan peningkatan kapasitas di kawasan pedesaan terutama bagi negara Kamboja, Laos, Vietnam dan Myanmar.

Desain proyek yang disiapkan guna menunjang mengurangi kesenjangan pembangunan selalu merujuk kesepakatan para pemimpin negara anggota ASEAN. “Adopsi digital untuk keamanan kesehatan termasuk juga asistensi pembangunan kerangka nasional kesehatan terutama urusan malnutrisi mendapat atensi tersendiri,” kata Intan.

Dalam kesempatan sama, Anton mengatakan pesatnya pembangunan negara-negara di kawasan mempunyai dampak bagi rencana integrasi ASEAN. Sebab, pembangunan yang terjadi di kawasan tidak merata sehingga berpotensi untuk memicu disintegrasi kawasan.

“Jika tidak ditangani secara serius maka ketiadaan kebijakan regional dalam merespon problem ketidakseimbangan horizontal akan menambah kompleksitas masalah di kawasan,” ujar Anton.

Untuk itu, dirinya berharap negara anggota ASEAN dapat segera memperkuat peran dan kewenangan Sekretariat ASEAN. Sebab, penguatan mekanisme institusional semakin dibutuhkan dalam mengakselerasi program pengurangan disparitas pembangunan di ASEAN. Walaupun, lanjut dia, Sekretariat ASEAN tetap harus memperbaiki mekanisme kerja birokrasi internal yang lebih mengedepankan kolaborasi antar divisi. Mengingat isu pembangunan adalah transsektoral.

“Tanpa penguatan peran Sekretariat ASEAN, program yang disiapkan untuk menutup kesenjangan pembangunan ini tidak akan dapat berjalan secara efektif,” jelas Anton.

Saat menutup kegiatan, Direktur PGSD Shiskha Prabawaningtyas menekankan pentingnya Sekretariat ASEAN melibatkan media dalam mendorong agenda integrasi ASEAN. Sebab, selama ini, perhatian media tidak terlalu banyak pada isu tersebut. “Menggandeng media akan menjadi strategis dalam rangka turut mengarusutamakan peran ASEAN dalam mempersempit jurang kesenjangan kondisi ekonomi negara anggota, tidak hanya isu politik keamanan,” beber Shiskha. (1st/*)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Jusuf Kalla resmikan Lembaga Wakaf Paramadina: Langkah awal wakaf produktif

Jakarta, SUARA TANGERANG – Lembaga Wakaf Paramadina kini hadir di tengah masyarakat menyambut masa depan ...

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com tengag.com moviekillers.com