BREAKING NEWS

Jangan Bernyanyi di Panggung yang Salah

SUARA TANGERANG – Selain senang menulis di jurnal ilmiah dan suka menulis di media soal politik, saya juga hobi menulis novel. Sudah dua kali menerbitkan novel, dan masih beberapa yang belum sempat diterbitkan.

Menulis novel, beda dengan menulis di jurnal ilmiah dan menulis di media atau medsos. Di novel, ada fiksinya. Bahkan kadang dominan. Ada juga soal cinta dan hal-hal romantis sebagai bumbu cerita agar novel itu asyik untuk dibaca.

Dalam sebulan, jika lagi gak ada kegiatan, saya bisa menyelesaikan satu buah novel. Duduk seharian di ruang perpustakaan, dalam sebulan novel bisa selesai. Apa rahasianya? Karena menulis novel gak perlu data yang terlalu banyak, njelimet dan lengkap. Cukup buka file di kepala, mengingat lagi memori dan buka hasil bacaan masa lalu, bisa jadi bahan tulisan yang berlimpah. Gak perlu terlalu butuh waktu untuk mencari informasi di media, buka puluhan buku dari berbagai teori, dan tak lerlu cek lapangan. Dengan kekuatan imajinasi, ini cukup akan membantu  melancarkan untuk menulis cerita.

Sampai-sampai ketika keluar ruang perpustakaan istri nanya: nulis apa? Novel. Wajah istri terlihat cemberut. Kalau dijawab: nulis buku, wajah istri berseri. Kenapa? Sepertinya istri cemburu dengan cerita cinta yang ada di dalam novel. Ini beneran loh…

Membuat lirik lagu, sepertinya sama dengan menulis novel. Semakin berhasil membuat pendengar berkhayal, maka lagu itu akan semakin disukai. Tentu dengan aransemen musik yang enak.

Menulis lirik lagu, beda dengan membuat narasi politik. Lagu lebih sering bersifat imajinatif, sementara panggung politik itu riil. Dua dunia yang pasti berbeda.

Kalau ada politisi omongannya gak sesuai dengan data lapangan, bicaranya tidak ada faktanya, maka ia mungkin sedang menulis lirik lagu. Ya, suka-suka dia. Mau berimajinasi atau berkhayal, enak-enak aja. Namanya juga menyanyikan lagu.

Hanya saja, publik heran dan akan bilang: ini orang nyanyi kok di tempat yang salah. Ya, pasti gak enak didengar. Malah mengganggu banyak telinga dan bikin gaduh.

Kadang-kadang, ada orang yang gak beehasil move on ketika alih profesi. Merasa masih menjadi penjual tahu keliling, padahal sudah jadi karyawan restoran siap saji. Masih periak pakai toa. Tahu… Tahu… Tahu… Digoreng 500 rupiah… Teriak di restoran. Ya, semua orang yang ada di restoran ketawa. Temen saya bilang: Koplak!

Jakarta, 22 September 2021

Tony Rosyid,

Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

Disclaimer : Kanal opini adalah media warga. Setiap opini di kanal ini menjadi tanggung jawab penulis. Jika ada pihak yang berkeberatan atau merasa dirugikan dengan tulisan ini maka sesuai aturan pers bahwa pihak tersebut dapat memberikan hak jawabnya kepada penulis Opini dan Redaksi akan menayangkan tulisan tersebut secara berimbang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Anies JMF

Anies Gubernur Untuk Semua Pemeluk Agama

SUARA TANGERANG – Ketika anda dilantik jadi pemimpin, saat itu anda menjadi pemimpin untuk semua rakyat ...

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com tengag.com moviekillers.com